Kursi Ulang Tahun

curcol.id – Hal yg paling gw ga bisa hindari adalah pergi kemana-mana selalu naik angkot. Bukan karena gw ga mau pake kendaraan pribadi, tapi lebih ke ada atau tidaknya kendaraan pribadi itu sendiri. Gw ngerti apa yg gw omongin ini terlalu beribet buat lu semua. ok gw jelasin, gw gapunya SIM, gapunya kendaraan sendiri, gw agak takut kalo papasan ama kendaraan ‘kecil’ dan yg paling penting kalo jatoh (misal: motor). Pasti tau kan apa yg akan gw tulis setelah itu? ya benar, “SAKIT”. itulah sebabnya gw ga mau naek motor dijalanan yg kejam ini sendirian.

Kebiasaan ini (naik angkot) sangat gw sukai, karena udah dari SD gw selalu naik angkot. mulai dari pergi sekolah, pergi ke pasar, pergi les (les tambahan buat ujian kelas 6), bahkan dari kelas ke toilet pun gw menggunakan angkot. Kedengarannya aneh, tp ini memang kenyataan. Ceritanya, waktu itu gw kebelet boker tapi pas di toilet sekolah airnya habis jadi gw minta pulang aja ama guru, akhirnya gw pulang naik angkot deh dan boker di toilet rumah. Hehehe. *wwuuusssshhhh…*

Keterkaitan gw dengan ankot membuat gw selalu senang melihat angkot bagus ataupun buruk. Karena mereka sama-sama memiliki kelebihan dan kekurangan yg sama, yaitu kenyamanannya. Baik itu kecepatan pak supir mengendarainya, penumpang lain yg mengganggu, bahkan tempat duduknya dan yg membuat gw selalu bingung setiap naik angkot adalah adanya ‘kursi ulang tahun’. Kenapa setiap angkot ada sebuah bangku tersendiri di belakang pak supirnya? Terus bangku tersebut berada di tengah2 tempat duduk dan kalau ada org yg duduk di bangku tersebut, mau tidak mau pasti menghadap kebelakang, menghadap ke penumpang lain. ini membuat tegang para penumpang yg duduk di kursi tersebut.

Bahkan ada kejadian dimana gw dan temen gw pergi, naik angkot. hal terburuk dan paling memalukan adalah temen gw duduk di deket pintu dan gw duduk di kursi laknat itu. karena waktu itu tempat duduk sudah penuh dan dengan “setengah hati, ku duduk di bangku ini” (back sound: setengah hati-ada band, ada gitar, dan lain-lain).

Tatapan seperti elang dari berbagai penjuru tempat duduk, menusuk mata gw yg juga menatap mata meraka (baca: gw kelilipan). Perasaan gw dengan begitu cepat campur aduk banget. Mulai dari malu (meskipun gw ga tau knp harus malu), gw takut (padahal di situ ga ada setan), gw tegang (padahal ga ada Selena gomes di samping gw). Entah mengapa perasaan2 itu muncul tiba2 dan itu semua diperjelas dengan perbincangan gw dan temen gw. Temen “eh, lu duduk di kursi ultah ya?”. Gw “iya nih, apes”. Temen “SELAMAT ULANG TAHUN KAMI UCAPKAN”. #DEGG.

Beberapa saat jantung gw berhenti, tatapan gw kosong, gw inget bokap nyokap gw, gw inget piaraan gw waktu kelas 2 SD padahal gw cuma miara ayam itu juga babeh gw yg ngerawat, dan berbagai khayalan2 lain seperti merasuk ke otak gw yg langsung jadi es (baca: beku). Gila nih hewan, spesies tupai mana yg merasuki pikirannya? Muka gw mulai pucet gara-gara malu ama penumpang lain. ga lama kepala pusing ngeliatin benda-benda di luar angkot yg lewat cepet banget di depan gw. Gw sangat berharap agar teman gw cepat-cepat dipanggil oleh-Nya tapi dengan cara gw siksa dulu lobang idungnya pake kelingking kaki gw.

Setelah kejadian “itu” gw rusak. Tiap gw nemuin angkot dan cuma ada 1 tempat duduk “itu”, gw jadi porno #eh maksud gw parno. Lebih baik gw nunggu angkot berikutnya atau gw ke pusat ngetem angkotnya dan gw boking tempat trus gw balik lg ke tempat nunggu angkot di tempat gw nunggu angkot tadi.

*catatan: jgn ikutin saran atau tingkah laku yg diatas ini dan jadilah org yg menerima apa adanya bukan ada apanya, bahkan yg lebih gila adanya apa? (kyk nanya di warteg)
sekian hasil dari ketikan gw dan terimakasih..

salam ganteng 🙂

Top of Form
Komentar

One comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*